Timing Light (Fungsi, Prinsip Kerja, dan Cara Menggunakan)

Timing light adalah salah satu alat ukur elektrik yang banyak digunakan pada bidang otomotif. Dalam penggunaannya, fungsi timing light adalah untuk membaca dan menentukan posisi saat pengapian atau saat busi memercikan bunga api untuk proses pembakaran. Timing light memancarkan cahaya stroboscopic yang akan menyala berdasarkan denyutan pulsa listrik tegangan tinggi yang terjadi pada kabel busi silinder satu. Dari cahaya inilah saat pengapian akan diketahui.

Apabila sudah diketahui saat pengapian atau saat busi memercikan bunga api, maka mekanik dapat menentukan apakah perlu dilakukan penyetelan atau tidak. Apabila saat pengapian terlalu maju maka perlu dimundurkan, sementara apabila saat pengapian terlalu mundur maka perlu dimajukan. Untuk mengetahui saat pengapian terlalu mundur atau maju maka tinggal membandingkan dengan standar yang ada.

Pada dumper pulley atau bagian flywheel terdapat tanda saat pengapian mulai dari 0 sampai 20 derajat. Cahaya stroboscopic diarahkan pada mark atau tanda pada dumper pulley maka kedipan cahaya akan menunjukan angka seberapa besar saat pengapian. 

Tentunya saat pengapian merupakan salah satu hal penting yang perlu diperhatikan. Hal ini dikarenakan saat pengapian mempengaruhi kerja mesin. Saat pengapian yang tidak tepat dapat menyebabkan berbagai hal seperti tenaga kurang, boros bahan bakar, emisi gas buang yang berlebihan dan lain sebagainya. Apabila hal ini terjadi dalam jangka waktu yang cukup lama maka tentunya dapat menyebabkan kerusakan pada mesin.

Timing light merupakan salah satu alat ukur yang sangat penting untuk proses perbaikan dan perawatan pada kendaraan. Terutama kendaraan yang masih menggunakan system pengapian full transistor kebawah sampai konvensional. Hal ini terjadi karena untuk kendaraan tersebut masih menggunakan penyetelan saat pengapian secara konvensional. Namun untuk kendaraan pada zaman sekarang yang sudah menggunakan engine management system maka penyetelan saat pengapian tidak perlu dilakukan karena sudah otomatis disesuaikan dengan kondisi mesin oleh electronic control unit.

Lalu apa saja fungsi dari timing light? Apa saja jenis timing light? Bagaimana cara menggunakan timing light? Semua hal tersebut akan dibahas pada artikel berikut ini.

Fungsi Timing Light

Fungsi timing light adalah untuk memeriksa dan membaca saat pengapian atau saat busi memercikan busi sesuai dengan sudut putar pada poros engkol dimana secara langsung berhubungan dengan piston dengan memanfaatkan cahaya strobe yang bekerja berdasarkan aliran listrik tegangan tinggi pada kabel busi.

Jenis Timing Light

Timing light sebenarnya terdapat beberapa jenis tergantung dari penggolongannya. Berikut merupakan jenis timing light:

Jenis Timing Light Berdasarkan Catu Daya

  1. Self Powered Timing Light merupakan salah satu jenis timing light yang menggunakan baterai internal sebagai catu dayanya atau sumber daya.
  2. External Powered Timing Light merupakan salah satu jenis timing light yang menggunakan catu daya eksternal sebagai sumber dayanya. Biasanya timing light jenis ini menggunakan batteray kendaraan sehingga dilengkapi dua kabel yaitu positif dan negatif, serta satu kabel yang dihubungkan pada kabel busi silinder satu.

Jenis Timing Light Berdasarkan Cara Kerjanya

  1. Non Adjustable Timing Light merupakan salah satu jenis timing light yang hanya memiliki tombol ON dan OFF saja. Pembacaan saat pengapian tergantung pada tanda derajat yang terdapat pada pulley cover timing ataupun di flywheel.
  2. Adjustable Timing Light merupakan salah satu jenis timing light yang dapat diatur atau dapat disetting pembacaan timing pengapiannya. Pembacaan timing pengapian dapat dilakukan dengan mudah memanfaatkan tanda top pada pulley dan tanda top pada mesin.

Prinsip Kerja Timing Light

Timing light memanfaatkan arus induktif pada kabel tegangan tinggi busi untuk menyalakan lampu strobo sehingga dapat menunjukan saat pengapian dengan jelas. Pada umumnya timing light membutuhkan catu daya entah dari baterai maupun catu daya luar seperti baterai kendaraan. Selain itu terdapat satu kabel induktif yang terhubung dengan kabel tegangan tinggi busi.

Inductive pick up coil ini mengambil sinyal induktif yang dihasilkan dari tegangan tinggi pada kabel busi silinder nomor satu. Sinyal induktif ini akan diterima oleh penguat arus yang terdapat pada mekanisme timing light untuk menyalakan lampu strobo. Sistem penguat arus pada timing light mampu meningkatkan tegangan dari 12 volt menjadi 10000 volt. Selain itu proses penyalaan lampu strobo sangat cepat sesuai dengan kecepatan putaran mesin.

Cara Menggunakan Timing Light

Dalam menggunakan timing light untuk pengukuran timing pengapian perlu diperhatikan prosedur-prosedurnya. Berikut merupakan cara menggunakan timing light:
  1. Mempersiapkan timing light dan kendaraan yang akan diukur saat pengapiannya.
  2. Memasang kabel berwarna merah pada kutup positif baterai sebagai catu daya positif.
  3. Memasang kabel berwarna hitam pada kutup negatif baterai sebagai catu daya negate. Cara satu dan dua tidak dilakukan apabila timing light mempunyai catu daya internal.
  4. Memasang kabel inductive pick coil pada kabel tegangan tinggi pada busi silinder satu.
  5. Menghidupkan mesin dan memastikan kondisi mesin sudah panas. 
  6. Memastikan mesin berputar pada posisi stasioner atau idle yaitu 750-800 RPM sesuai dengan standar pada kendaraan. Hal ini diperlukan agar sistem pemaju saat pengapian tidak bekerja saat dilakukan proses pengukuran sehingga menyebabkan pengukuran tidak presisi.
  7. Melepas selang vacuum pada sub vacuum advancer distributor agar sistem pemaju saat pengapian yang bekerja berdasarkan beban mesin sehingga tidak akan mempengaruhi pengukuran.
  8. Menyalakan timing light dengan menekan tombol ON pada timing light. Jika menggunakan non adjustable timing light maka arahkan timing light ke tanda yang terdapat pada cover pulley timing ataupun pada flywheel.
  9. Amati angka derajat yang ditunjukan oleh lampu strobo timing light. Apabila standar pada kendaraan 5 derajat maka lampu strobo harus menunjukan angka 5 derajat sebelum titik mati atas.
  10. Apabila menggunakan timing light jenis adjustable timing light maka distel terlebih dahulu pada 5 derajat. Kemudian arahkan pada tanda timing pada pulley ataupun flywheel. Dalam kondisi ini maka lampu strobo harus menunjukan angka nol derajat. 
  11. Apabila tidak sesuai dengan standar maka lakukan penyetelan dengan menggeser distributor dengan mengendorkan baut distributor. Kemudian cek sampai timing pengapian sesuai dengan standar yang ada.
  12. Mengencangkan kembali baut distributor agar saat pengapian tidak bergeser kembali.
  13. Setelah selesai maka pasang kembali selang vacuum dan merapikan alat yang digunakan.
Diatas merupakan pembahasan mengenai timing light. Timing Light adalah salah satu alat ukur yang diperlukan pada proses perawatan dan perbaikan kendaraan. Pembasahan timing light meliputi fungsi timing light, jenis timing light, prinsip kerja timing light, serta cara menggunakan timing light.

0 Response to "Timing Light (Fungsi, Prinsip Kerja, dan Cara Menggunakan)"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel