Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengenal Kelebihan Dan Kekurangan Rem Cakram

kelebihan dan kekurangan rem cakram
Kelebihan Dan Kekurangan Rem Cakram - Rem cakram merupakan salah satu perangkat rem yang banyak digunakan pada kendaraan modern. Rem cakram menggunakan piringan cakram yang akan dijepit oleh kampas rem akibat dorongan kaliper. Dengan cara kerja tersebut maka terdapat berbagai kelebihan dan kekurangan rem cakram.

Rem cakram menggunakan piringan cakram sebagai media gesek. Sementara itu untuk merubah tenaga hidrolik menjadi energi mekanik dilakukan oleh caliper. Energi mekanik ini digunakan untuk mendorong piston agar kampas rem dapat menekan atau menjepit piringan cakram. Akibatnya akan timbul gesekan yang selanjutnya laju putaran dapat dikurangi atau dihentikan. 

Rem cakram sedikit memiliki perbedaan dengan rem tromol. Dengan memanfaatkan jepitan kampas rem pada piringan cakram maka proses pengereman akan menjadi lebih responsif. Namun karena rem cakram menggunakan perangkat rem yang terbuka maka lebih mudah mengalami kerusakan akibat gangguan luar. Selain hal tersebut masih terdapat berbagai hal lain yang menjadi kelebihan dan kekurangan rem cakram.

Oleh karena itu kedua jenis rem masih sering dijumpai, walaupun rem cakram yang lebih banyak digunakan di berbagai kendaraan terbaru. Untuk lebih jelasnya mengenai kelebihan dan kekurangan rem cakram akan dibahas pada artikel berikut ini.

Kelebihan Rem Cakram

Terdapat berbagai hal yang menjadi kelebihan rem cakram. Untuk lebih jelasnya berikut merupakan pembahasan mengenai kelebihan rem cakram

1. Konstruksi Lebih Ringkas

Rem cakram memiliki kontruksi yang lebih ringkas. Hal ini dikarenakan banyak komponen mekanis yang dihilangkan sebelumnya. Pada rem cakram hanya terdapat tiga komponen utama yaitu caliper, kampas, dan disc. Komponen yang lebih sedikit membuat rem cakram dapat digunakan pada kendaraan kecil.

Walaupun rem cakram berukuran lebih kecil namun kemampuan rem cakram sangat baik. Selain itu rem cakram lebih responsif. Dengan begitu, rem cakram memiliki keamanan dan keselamatan yang lebih baik dibanding rem tromol.

2. Pendinginan Yang Baik

Rem cakram memiliki konstruksi terbuka. Hal ini berbeda dengan rem tromol yang memiliki konstruksi tertutup. Dengan konstruksi terbuka ini maka aliran sirkulasi udara lebih baik dibanding rem tromol.

Sirkulasi udara yang lebih baik membuat pendinginan rem cakram lebih baik. Gesekan yang timbul dalam jangka waktu yang lama maka akan menimbulkan panas yang berlebihan. Apabila tidak terdapat pendinginan maka pengereman akan menurun dan mengakibatkan berbagai kerusakan seperti kampas rem cepat aus, dan lain sebagainya. Aliran udara pada rem cakram ini yang akan membantu proses pelepasan panas. 

3. Kemampuan Pengereman 100%

Rem cakram memiliki kemampuan pengereman yang baik. Selain itu proses pengereman dilakukan dengan metode jepit sehingga proses gesekan akan terjadi lebih baik. Hal ini yang akan membuat proses pengereman pada rem cakram lebih responsif.

Berbeda dengan rem tromol yang masih memanfaatkan self energizing effect atau penambahan gaya pengereman. Pada rem cakram, tenaga hidrolik akan diteruskan secara merata oleh piston untuk menekan kampas. Hal ini akan mengurangi caliper menarik ke salah satu arah baik kanan atau kiri yang dapat mengganggu proses pengereman.

4. Durabilitas Baik 

Pada saat hujan atau terkena air, kemampuan rem cakram tidak akan menurun. Dengan kata lain durabilitas rem cakram lebih baik. Saat terkena air, air yang mengalir ke piringan cakram akan terlempar keluar akibat putaran sentrivugal yang terjadi. Artinya gaya gesek yang timbul antara brake pad dengan cakram sama saja meskipun terkena air.  

Sementara itu pada rem tromol, air yang masuk kedalam tromol akan tetap terjaga didalamnya. Hal ini dikarenakan konstruksi rem tromol yang tertutup. Kandungan air didalam rem tromol akan mengurangi gaya gesek yang ditimbulkan antara kampas dengan tromol. Hal ini yang akan mengganggu kinerja dari rem tromol.

Oleh karena itu rem cakram memiliki kemampuan durabilitas yang lebih baik. Meskipun rem cakram dalam kondisi terendam atau terkena air. Hal ini yang membuat rem cakram lebih terjamin dari segi keamanan dan keselamatan.

Kekurangan Rem Cakram

Selain kelebihan, maka rem cakram juga memiliki beberapa kekurangan. Untuk lebih jelasnya berikut merupakan pembahasan mengenai kekurangan rem cakram.

1. Daya Pengereman Lebih Rendah

Secara perhitungan, daya pengereman yang timbul pada rem cakram lebih rendah. Hal ini diakibatkan bidang gesek pada rem cakram lebih kecil dibanding rem tromol. Apabila rem cakram menginginkan bidang gesek yang besar maka memerlukan piringan cakram yang besar juga. Hal ini akan mengganggu konstruksi kendaraan secara umum.

Oleh karena itu, rem cakram banyak ditemukan pada kendaraan kecil atau kendaraan pasanger. Sementara itu untuk kendaraan niaga banyak menggunakan rem tromol karena daya pengereman yang besar.

2. Lebih Cepat Aus

Gesekan yang besar akan ditimbulkan pada rem cakram. Hal ini dikarenaka tekanan fluida yang diteruskan pada caliper jauh lebih besar untuk menghasilkan pengereman yang lebih baik. Oleh karena itu kampas rem akan bekerja lebih keras untuk menekan piringan cakram. Hal ini yang akan menyebabkan kampas rem menjadi lebih cepat habis atau aus.

Oleh karena itu durasi penggantian kampas rem pada rem cakram lebih cepat dibanding rem tromol. Hal ini akan menyebabkan penambahan biaya untuk perawatan kendaraan.

3. Potensi Kerusakan Akibat Kotoran Yang Lebih Besar

Rem cakram memiliki konstruksi terbuka. Walaupun memiliki kemampuan pendinginan yang baik namun konstruksi terbuka juga memiliki kekurangan yaitu potensi kerusakan yang lebih besar. Kotoran dan gangguan dari luar akan langsung diterima oleh komponen rem cakram. 

Kotoran yang mengeras pada kampas rem akan menggores piringan cakram. Akibatnya akan timbul baret-baret pada piringan cakram. Apabila hal ini terjadi maka piringan akan menjadi tipis dan akan mengganggu proses pengereman.

4. Velg Cepat Kotor

Piringan pada rem cakram dipasang menjadi satu dengan roda. Oleh karena itu ketika roda berputar maka piringan cakram juga akan ikut berputar. Selain itu piringan ini terletak berdekatan dengan velg. Ketika hujan maka air hujan yang mengandung kotoran akan terlempar keluar ketika mengarah pada piringan cakram. Sebagian kotoran pada air hujan akan terlempar ke velg. Inilah yang akan membuat velg lebih cepat kotor dibanding rem tromol.

Demikian merupakan pembahasan mengenai kelebihan dan kekurangan rem cakram. Setiap jenis rem memiliki berbagai kelebihan ataupun kekurangan. Oleh karena itu penggunaan disesuaikan dengan kebutuhan kendaraan.

Posting Komentar untuk "Mengenal Kelebihan Dan Kekurangan Rem Cakram"