Mengenal Berbagai Macam Alat Ukur Pneumatik Dan Fungsinya

Alat ukur pneumatik merupakan salah satu alat ukur yang banyak digunakan pada bidang otomotif. Pengertian alat ukur pneumatik adalah alat ukur yang dapat digunakan atau bekerja apabila terdapat pengaruh tekanan atau perbedaan tekanan gas, udara, dan zat gas lainnya. Dengan kata lain alat ukur pneumatik adalah alat ukur yang memanfaatkan tekanan atau kevakuman untuk mengukur sesuatu.

Dalam penggunaan alat ukur pneumatik di bidang otomotif mungkin tidak sebanyak dengan alat ukur lainnya. Namun semakin banyak penggunaan bagian kendaraan yang memanfaatkan tekanan dan kevakuman. Tentunya setiap bagian tersebut memiliki standar yang harus dipertahankan agar perfoma mesin tetap terjaga. Untuk mengetahui nilai atau besaran tekanan dan kevakuman sesuai standar atau tidak maka diperlukan alat ukur pneumatik untuk mengetahui besaran tersebut.

Secara garis besar, alat ukur pneumatik dibedakan menjadi dua yaitu barometer dan vacuum gauge. Barometer digunakan untuk mengukur tekanan zat gas pada suatu ruangan. Sementara itu vacuum gague digunakan untuk mengukur tingkat kevakuman.  Kedua tipe alat ukur pneumatik ini sebenarnya sama. Namun karena fungsinya berda pada pengukuran kendaraan memiliki penamaan yang berbeda juga.

Oleh karena itu terdapat berbagai jenis alat ukur pneumatik dengan berbagai fungsi yang berbeda-beda. Setiap jenis alat ukur pneumatik memiliki prosedur penggunaan yang berbeda-beda. Seorang mekanik harus mengetahui berbagai jenis alat ukur pneumatik. Untuk lebih jelasnya berikut merupakan jenis alat ukur pneumatik dan fungsinya akan dibahas pada artikel berikut ini.

Macam-Macam Alat Ukur Pneumatik Dan Fungsinya

Alat ukur pneumatik mempunyai jenis yang beragam. Macam-macam alat ukur pneumatik dan fungsinya ini sebagai berikut:

1. Compression Tester

Compression tester merupakan salah satu jenis alat ukur pneumatik yang memiliki fungsi untuk mengukur tekanan kompresi pada silinder kendaraan. Tekanan kompresi pada silinder sebuah kendaraan memiliki standar yang harus dijaga agar perfoma kendaraan tetap terjaga. Nilai besaran tekanan kompresi tidak boleh melebihi atau kurang dari standar.

Cara menggunakan compression tester sebenarnya sangat sederhana. Yaitu memasang selang penghubung ke lubang busi kemudian start mesin 10-15 detik. Maka nilai tekanan kompresi akan ditunjukan pada manometer yang terdapat pada compression tester. Untuk mendapatkan nilai maksimum maka posisi gas diinjak penuh serta pengapian dan sistem bahan bakar ditiadakan agar tidak timbul kerusakan. Standar tekanan kompresi berbagai kendaraan berbeda satu dengan yang lain dengan membuka manual book.
jenis alat ukur pneumatik

2. Vacuum Tester

Vacuum tester merupakan salah satu jenis alat ukur pneumatik yang memiliki fungsi untuk mengukur kevakuman pada intake manifold, booster rem, dan bagian kendaraan yang memanfaatkan kevakuman lainnya. Vacuum tester menunjukan perbedaan dengan tekanan udara pada atmosfer luar dengan nilai kevakuman pada intake manifold.

Cara penggunaan vacuum tester sangat mudah sekali. Pasangkan selang vacuum tester pada bagian komponen yang akan diukur. Kemudian nyalakan mesin dan hasil atau nilai besaran kevakuman dapat dibaca langsung pada skala pengukuran yang ada. Untuk mengetahui nilai tekanan yang sesungguhnya maka kevakuman hasil pengukuran harus ditambah dengan tekanan standar atmosfer luar. Satuan dari hasil pengukuran kevakuman yaitu CmHg atau InHg.
jenis alat ukur pneumatik

3. Radiator Tester

Radiator tester merupakan salah satu jenis alat ukur pneumatik yang memiliki fungsi untuk mengecek kebocoran sistem pendingin dan kerja tutup radiator. Hal ini dilakukan untuk menjaga kinerja dari sistem pendinginan maksimal sehingga tidak terjadi overheating pada mesin. Dengan begitu kerusakan yang timbul dapat dihilangkan.

Dalam proses pengecekan kebocoran, maka alat radiator tester dipasang pada saluran tutup radiator. Setelah itu radiator tester dipompa sampai tekanan standar radiator yaitu 1.5 kg/cm2. Apabila terjadi air pendingin yang menetes atau merembes dari sirip-sirip radiator atau komponen sistem pendingin lain maka telah terjadi adanya kebocoran. 

Selain itu, untuk pemeriksaan kinerja tutup radiator maka alat ukur radiator tester dipasang pada tutup radiator. Kemudian memberikan tekanan sesuai standar yang tertulis pada tutup radiator yaitu sekitar 0.9 kg/cm2 - 1.1 kg/cm2. Amati pergerakan jarum pada skala pengukuran. Apabila jarum turun perlahan dan penurunan melebihi atau dibawah 0.6 kg/cm2 maka dapat dikatakan tutup radiator masih berfungsi dengan baik.
jenis alat ukur pneumatik

4. Tyre Pressure Gauge

Tyre pressure gauge merupakan salah satu alat ukur pneumatik yang memiliki fungsi untuk mengukur tekanan ban. Tekanan ban harus disesuaikan dengan standarnya yaitu sekitar 30-40 Psi. Apabila kurang maka akan menyebabkan permasalah seperti keausan ban yang tidak merata, serta kemudi berat. Begitu juga apabila tekanan berlebihan maka akan dapat menimbulkan berbagai permasalahan juga.

Tyre pressure gauge biasanya terdiri dari beberapa jenis. Ada yang sudah menggunakan manometer digital, akan tetapi ada juga yang masih menggunakan analog. Selain itu tire pressure gauge juga ada yang built menjadi satu dengan selang, akan tetapi juga ada yang terpisah. 

Cara penggunaan tyre pressure gauge sangat mudah. Tinggal memasang ujung alat tyre pressure gauge pada pentil dop. Maka hasil atau nilai tekanan pada ban dapat dibaca langsung pada manometer. Pada umumnya skala ukuaran yang digunakan yaitu psi dan kg/cm2.
jenis alat ukur pneumatik

5. Manifold Gauge 

Manifold gauge merupakan salah satu alat ukur pneumatik yang memiliki fungsi untuk mengukur tekanan dan pengisian pengosongan refrigerant pada sistem AC kendaraan. Jadi selain untuk pengukuran maka alat ini juga digunakan secara langsung untuk mengosongi atau mengisi freon yang terdapat pada sistem AC.

Alat ini terdiri dari tiga buah selang yang hubungannya diatur menggunakan kran. Selang tersebut yaitu merah untuk tekanan tinggi, biru untuk tekanan rendah, dan kuning untuk fungsional untuk pompa vacuum atau tabung freon.

Cara penggunaan manifold gauge untuk pengukuran sebenarnya sangat mudah sekali. Memasang kedua selang pada pentil dop sistem AC sesuai dengan warna. Untuk selang merah pada saluran tekanan tinggi sistem AC. Sementara itu untuk selang biru pada saluran tekanan rendah sistem AC. Hasil pengukuran atau tekanan refrigerant dapat dibaca secara langsung pada manometer dengan skala pengukuran PSi atau Kg/cm2.
jenis alat ukur pneumatik
Artikel diatas merupakan macam-macam alat ukur pneumatik dan fungsinya. Setiap alat ukur memanfaatkan tekanan dan kevakuuman. Setiap alat ukur pneumatik juga memiliki fungsi yang berbeda-beda sehingga penggunaan harus sesuai peruntukannya.

1 komentar untuk "Mengenal Berbagai Macam Alat Ukur Pneumatik Dan Fungsinya"

Posting Komentar